Khayalan yang bukan khayalan

Judulnya kok jadi ribet ya … :DΒ  Ini tentang cerita khayalan saya di masa kecil, yang ternyata, hal itu bukan cuma khayalan. Kok jadi tambah membingungkan:mrgreen:

Saat masih kecil, biasanya anak-anak kan punya khayalan ya. Ada yang berkhayal menjadi detektif seperti di buku-buku cerita anak-anak, ada yang berkhayal menjadi Cinderella, ada yang berkhayal menjadi pangeran di negeri dongeng,ada yang berkhayal menjadi Bona atau si Sirik dan macem-macem. Nah saat kecil saya pernah berkhayal bahwa ada agen rahasia yang mengamat-amatii saya (wkwkwk, saya sok penting banget yahh). Agen ini bisa terbang tanpa kelihatan, mengamati gerak gerik saya dan mampu mengikuti kemana saya pergi.

Nah saat lagi berkhayal, saya jadi tertantang untuk bisa melepaskan diri dari agen tersebut. Karena dalam bayangan saya agen itu mengamati saya dengan terbang, jadi kalau pas ngayal, saya suka jalan di bawah sesuatu yang beratap gitu, supaya nggak kelihatan sama agennya. Kalau udah begitu, terus tersenyum penuh kemenangan membayangkan agennya kebingungan mencari saya, karena keberadaan saya tertutup atap.

Tapi setelah besar, saya jadi tahu bahwa ternyata ada ‘agen’ semacam itu, yang bisa memantau aktivitas orang di ruang terbuka. Berarti khayalan saya itu bukan sekedar khayalan donk ya, karena memang ada ‘agen’ semacam itu. Kecanggihan teknologi satelit memampukan untuk merekam kegiatan di permukaan bumi. Bahkan ada yang bisa diakses oleh publik. Fasilitas G**gl* E*rth salah satunya. Foto yang ditampilkan di situ memiliki resolusi yang cukup tinggi, sudah bisa mendeteksi kendaraan yang ada di jalan raya. Kata temanku yang belajar GIS (Geographic Information Science), G**gl* memang membeli foto udara yang sudah lama, alias yg resolusi rendah. Wow. Berarti, teknologi yang baru, yang belum dijual bebas, mestinya punya resolusi yang lebih tinggi lagi donk ya, yang bisa dipakai untuk mendeteksi aktivitas seseorang. Jadi nggak heran deh kalau sang empunya teknologi ini bisa memantau aktivitas pihak lain dengan sangat cermat. Hedeh, jadi mesti hati-hati kalau di tempat terbuka, sapa tahu pas di rekam sama satellit:mrgreen:

alun-alun Utara YgyFoto udara sebuah tempat di Yogya dilihat di G**gl* E*rth

Apakah sahabat memiliki khayalan di masa kecil, yang masih teringat sampai sekarang?

NB :

Oya, berhubung cuaca di sini cukup dingin, maka saya akan bermigrasi dulu ke tempat yang lebih hangat (kayak burung ajaahhh :mrgreen: ). Dan karena saya bakalan jadi fakir benwit, maka saya tidak bisa aktif online dengan lancar. Jadi saya mohon maaf jika untuk sementara waktu belum bisa jalan-jalan ke rumah sahabat.

Salam

101 thoughts on “Khayalan yang bukan khayalan

  1. ini kebanyakan nonton pelem perang hihihihih :p
    tapi memang bener sih ada teknologi macam itu, yg bisa mencapture dengan resolusi tinggi
    saya juga musti hati-hati, terlebih sama orang yg pernah saya hutangiπŸ˜€

  2. Aaaaa….ikuuuut!!! *wong kok Γ©lon:mrgreen: *
    Migrasi ke selatan kan..kan..kan..?? Huhuhu…salam buat bumiku, salam buat duren yang lagi musim di sana, salam buat sapa ramah penduduknya, bilangke ya kalo sebentar lagi akan kutemui mereka, duren jangan habis dulu yaa… *penting*. Salam buat semua yg kautemui yaa….
    Oia, terima kasih supportnya. Pantesan kok gasik, ternyata karna udah mau migrasi to? Safe trip yaa…!! Huhuhu…ikuuut.. *jiahh

  3. pernah berhayal jd peneliti di lab gitu Wong, eksperimen pake tabung kimia dg cairan warna warni berasep trus meledak gitu lah hahahaha…

    met bermigrasi yaa… hati2 di sana

  4. kalau google earth versi militernya luar biasa sekali sob… cuma ga ditampilin aja buat umum.. Dia dengan mudah nyari orang.. makanya tuh Sadam husein sampai ngumpet di banker.. itu juga ketahuan lagi..

  5. Aku suka bgt nih sama yg namanya GE ini.. terutama untuk ngasih geo tag di foto2 lewat software picasa..

    Khayalanku waktu kecil apa, ya… udah lupa..πŸ˜€

  6. Saya dulu berkhayal, kalau sudah besar nanti mau buat kapal selam yang bisa membawa saya keliling dunia. Hehe
    Saya bahkan, dalam imajinasi kecilku, menggambar rancangannya, membungkusnya didalam plastik, lalu ditutup lagi dengan lakban hitam.
    Saya kemudian menggali lubang dan mengubur impian saya tersebut, membuatnya menjadi kapsul waktu.
    Tapi, sampai sekarang saya cari-cari, ga pernah ketemu. Mungkin sudah dibawa lari kucing. Haha.

  7. Terus terang, sewaktu kecil dulu saya pernah berkhayal menjadi penyihir kayak di filmnya Harry Potter itu. Makanya, ketika filmya muncul, saya jadi terkaget-kaget sendiri. Kok rada-rada seperti khayalan saya dulu ya, haha..πŸ˜€

    Untung yang difoto itu alun-alun jogja, coba kalau yang difoto kweni, bisa-bisa ada foto saya di situ, hehe..

  8. aku ngayalnya ada kendaraan pribadi yang bisa terbang dan dibawa bolak balik dari pontianak ke jakarta atau bahkan luar negeri gitu. mudah2an segera ada deh!πŸ˜€

  9. Kalau Google earth yg digunakan umum, jarak penglihatannya sepertinya dibatasi. Tapi gimana kalau satelit mata2 sungguhan, pasti mereka bisa turun lebih rendah ya Mas..Bahkan saat kita makan di ruang terbuka mereka bisa melihat menu diatas meja kita hehehe…

  10. Yg baru punya AB nya Amrik, MasWongπŸ˜›
    Dulu saya serignnya ngayal jadi putri raja, sampai-sampai kalo main sama teman2 saya maunya jadi ratu terusπŸ˜†
    Trus kalo manggil dayang2 pake tepuk tangan huahahahaha….πŸ˜†

  11. sy pernah nonton serial criminal minds trus agennya lagi liat rumahnya dr kantornya kayak model google earth gitu.. Keliatan rumahnya trus dalem2nya keliatan (infra red) termasuk anjing yg ada di dalemnya lagi gerak kemana aja.. Beneran ada yg kayak gitu kali ya..

    krn dulu sy seringnya nonton film kayak satria baja hitam, voltus, dll jadi suka berkhayal jd salah satu dr mereka :p

  12. Wah, Alun-alun tuh. Tapi Kidul apa Lor ya?

    Khayalannya tingkat tinggi banget, kayak orang penting aja di intai agen rahasia. Hahaha! Kalau aku dulu, bukan mengkhayal sih, lebih kepada… emmm…. anu…. eh, itu anu… emmm… itu ada bintang jatuh. Hehehe! #ngaco

  13. etapi napa gugel pake yg resolusi rendah yah? trus klo resolusi tinggi bisa tembus tembok kali yah? he he ….
    klo kayalanku jadi penyiar radio nih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s