Buat someone di somewhere

Ketika bermain ke rumahnya mbak Raramendut, ternyata salah satu ruangannya disulap menjadi semacam radio, dimana kita bisa merekwes lagu untuk diputerin. Gara-gara main itulah saya jadi teringat saat masih unyu haiisshh, berkirim-kirim salam lewat radio itu sesuatu banget, cethar membahanaaa *meski saya jarang ngirim sih๐Ÿ˜€. Kalau sekarang sih nggak tahu lagi, karena media sosial lebih beragam, mungkin berkirim-kirim salam lewat radio tidak terlalu menarik lagi. Tapi gimana ya rasanya rekwes lagu dan kirim salam lewat blog? Bisa di coba di blognya mbak Mendut, cukup ngisi form disini *promosiin biar rekwes laguku cepat diputer:mrgreen:

Biasanya ngirim salammya juga buat teman sendiri atau seseorang yang sedang ditaksir gitu. Seringkali, karena tidak ingin terlalu vulgar, pengirimnya tidak menyebutkan nama asli maupun tujuannya dengan jelas. Misalnya namanya Wong Cilik jadi Wong Lemu, terus tujuannya sering cuma pakai ‘Buat someone di somewhere‘. Nah. lho, bingung nggak tuh ya tukang posnya. Kalau salamnya kesasar gimana coba.

Jaman saya abegeh dulu, cara kirim salamnya masih sangat konvensional, pakai nulis di kertas form gitu terus di kasih ke petugasnya. *kalau sekarang bisa online dan sms kayaknya. Formatnya sederhana banget, misalnya seperti ini nih:

Dari : Wong Lemu
Buat : Someone di somewhere
Salam : Cantik,ย  Ingin rasa hati berbisik, hatiku hanya untukmu. Apakah arti merindu, jikalau bukan karenaย kesungguhan, sungguh aku sayang kamu. tsaaah, gombal mukiyo๐Ÿ˜€ … Apakah engkau juga merindukanku ?
Lagu : Kahitna – Cantik

Terus penyiarnya ngecap-ngecap dikit, ngomentari salamnya atau yang lainnya biar lebih heboh. misalnya penyiarnya yang pura-pura njawab “Kasih tahu nggakk yaaa …” eh, rasanya jaman itu kalimat ini belum heboh deh๐Ÿ˜€

Habis itu terus muter lagunya deh …

Apakah sahabat pernah berkirim salam lewat radio ?

78 thoughts on “Buat someone di somewhere

  1. Kadang komentar tambahan dari penyiar lebih seru malahan Mas. Dulu sih sempet bingung ngapain kirim-kirim lagu, tiap hari padahal bisa ketemu. Kan tinggal ngomong langsung. Ternyata biar romantia toh..

  2. saya jarang rikues lagu atau kirim2 salam di radio. kayaknya sekarang udah gak ada lagi kirim salam seperti itu. soalnya udah bisa bilang sendiri lewat hape atau facebook

  3. Waktu SMP dulu, ada yang jual form request lagu salah satu radio di Samarinda. Kalau gak salah ingat harganya RP.500,- per lembarnya.Saya gk begitu tertarik request lagu di radio, soalnya kalo kita request belum tentu yang dikirimin salam ngedengarin radio.๐Ÿ˜Ž Walau begitu, dulu saya lumayan sering dengerin radio.

    Dulu, di radio di sini ada istilah2 dalam ngirim salam2:
    SP1 = spesial 1
    SMS = Super Mega spesial
    BOTB = Best of the best

  4. Pernah dikirimin gitu Wong, sama ‘penggemar rahasia’ku, yg aseli kek psikopat gitu serem bgt neror aku >_<
    etapi aku cuka bgt lagu2nya Kahitna, dan cantik ini lucu ya^^

  5. Saya pastinya mengalami jaman kejayaan radio.
    Dan kalau Minggu, saya selalu main ke salah satu stasiun radio di Semarang.
    Kalau kenal penyiarnya bangga setengah mati.
    Waktu itu suka ngoleksi sticker aneka radio.
    Kupon Pilihan Pendengarnya malah dijual.
    Kalau sekarang pastinya tak ada lagi karena pada pakai FB atau twitter.
    Tapi kalau urusan dengar radio, sampai sekarang saya masih suka dan masih selalu

  6. Hihihihihihi….. lom pernah sih kirim ato dikirimi lewat radio. Lha wong dulu jarang ndengerin radio jeh๐Ÿ˜› Padahal sekolahku dulu sebelahnya radio lho๐Ÿ˜€

    Dapet salam, MasWong, dari someone di somewhere๐Ÿ˜€

    #sik…sik… itu ada kata gombale mukiyo, kenal jugak toh sama mukiyo?๐Ÿ˜†

  7. Wah.. ini memang kalimat khas di radio banget. Jadi berbunga2 tuh yang ngerasa.๐Ÿ˜€
    Eh, kadang ada juga orang yang ngirim untuk “yang ngerasa aja deh”. Hehe, ada2 aja๐Ÿ˜€

  8. heheheheh pernah mas…waktu zaman2 SMP dulu..cuma waktu itu aku req nya lewat telp..
    ada gtu yg sering req dengan nama samaran ,,,smpai2 dia terkenal di radio dg nama samaran nya,,
    eh g taunya dia malah kakak kelas ku sendiri…
    kalau kirim salam lewat radio itu punya cita rasa tersendiri mas๐Ÿ™‚

  9. Jaman saya SMA kalo mo ngirim dan ngerekues lagu kudu beli kupon dulu di RKPD. Umumnya malah punya nama udara yang aneh aneh. Pendekar Kembang Putih, Halilintar Senja, dan nama aneh lainnya. Itulah hiburan yang menghibur

  10. wah ini sih jamanku abegeh banget, ndilalah aku tetangga an sama studio radio, meski gak pernah rikues lagu.. tapi apal pol deh…nih contohnya isi form

    Dari : gadis lugu di lembah cinta
    Buat : pangeran kelana di rimba belantara
    Pesan : jangan lupa empat kali empat sama dengan enambelas, sempat tidak sempat suratku di balas .
    Lagu : Kisah kasih di sekolah,
    Penyanyi : Obbie Mesakh
    ๐Ÿ™‚ a

  11. Dulu sering banget waktu SMP.
    Lagu-lagu ost. Anime jepang ato ost drama korea, karena ada kebetulan program radio di tempatku yang memutar lagu2 asia seperti lagu J-pop, ost Korean drama maupun Mandarin (tapi kayaknya jarang yang ini).
    Request lagu memang seru sih, malahan aku jarang nyampein salam, yang penting lagunya diputer trus requestnya dibacain penyiar. Duuhh… Berbunga hatiku.๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s